at 2:41 AM

Tambun - Harco


Hari ini abis pulang dari Harco Mangga 2 lihat komputer, W naik kereta pulang pergi dari stasiun Bekasi, KRL Ekonomi-AC dengan tiket Rp.4500.
Perjalanan pergi tidak begitu lama, dari Tambun naik Elf kira-kira 20 menit udah nyampe stasiun. Naik kereta dari Bekasi ke stasiun Kampung Bandan berangkat jam 14:26 nyampe pas jam 15:15 lebih kurang 49 menit melewati 15 stasiun (W tau bukan karena ngitung, meski ada rencana untuk menghitungnya, tapi pas lihat trayek kereta jadi akhirnya W tau ada segitu jumlah stasiun yang dilewati). Keretapun lumayan sepi jadi sempat duduk juga, namun akhirnya harus merelakan tempat duduk(^_^), dan bahkan ga ada tukang karcis lewat (wah kalo ga beli tiket tadi, lumayan tuh hemat 4500).

Pas nyampe W jalan lewat bawah jembatan diparkiran WTC Mangga 2, eh pas dah mo nyampe taunya jalan yang biasa W lewati itu ternyata udah ditutup dan ketika tanya ama petugas katanya jalan ditutup 'selamanya' (wow selamanya cui, kayak apaan), mau ga mau harus lewat WTC nyari jalan dan hampir nyasar malah ke lantai 2, untung ada bapak2 yang lagi bawa bakso ngasih tau jalan. Capek muter nyari jalan di WTC, W balas diparkiran Harco dengan sebotol teh Sosro dan angka 234, begitu haus hilang langsung cabut ke Harco menuju toko langganan dan seperti biasa tu toko ga ada sepinya, sempat mo beli motherboard tapi ga jadi karena masalah waktu, coz belanja ditoko komputer tersebut harus order dulu dan tunggu lumayan lama (apalagi kalo rame).

Akhirnya jalan ke toko cd Games buat beli dvd Atlantika dan poster Point Blank (biar lebih ngegame warnet W, coz yang paling banyak main tu PB), satu lagi W beli poster Need For Speed, meski ga ada gamenya tapi W suka aja ama mobilnya (ini lebih ke personalitas, secara W lebih suka mobil daripada motor, makanya naik angkot mulu).

Saatnya pulang. Karena udah tau kalo jalan harus muter di WTC akhirnya W putusin untuk mengikuti jalur kereta untuk sampai ke stasiun, kata petugasnya hati-hati aja, ntar kereta dijalur itu dari depan (jangan ditiru berbahayaX), W sendiri milih jalan itu karena ingin buru-buru pulang (ga enak sering telat jaga warnetnya). Distasiun nanya ama petugas kereta mana yang duluan katanya Ekonomi, ya udah beli yang Ekonomi. Dan benar yang duluan keKota KRL Ekonomi, baru kemudian Ekonomi-AC. Tapi yang duluan berangkat ke Bekasi justru yang AC, karena pengen cepat pulang W putusin ganti karcis untuk ambil yang AC, buru-buru W naik dan udah pasti ga dapat tempat duduk, kalo ga dapat tempat duduk ya harus berdiri, ya nggak.

Berdiri di KRL Ekonomi-AC tak separah di KRL Ekonomi, dimana gerbong belakang tu udah diisi oleh para penjudi (soalnya mereka gelar koran buat main gaple) dengan suara lantang sambil ngobrol ga jelas khas pelawak Indonesia yaitu menertawai kejelekan teman sendiri atau malah kejelekan diri sendiri (payah banget, kekurangan diri sendiri ditertawain) atau obrolan biasa para lelaki (pasti tau kan ). Belum lagi jumlah penumpang yang banyak minta ampun, kalo dibandingin ikan di kaleng sarden, masih mendingan tu ikan, mana bau udah bercampur total, pokoknya jika anda ga kuat dengan siksaan semacam itu lebih baik ngorbanin 3000 Rupiah lagi buat tiket yang AC.

Kalo anda perempuan sebaiknya atau seharusnya naik yang AC, karena rawan pelecehan. Ga usah mikirin kesetaraan gender dah emang mau ditumpuk kiri kanan depan belakang ama lelaki yang kita ga tau dia itu berkategori bejat atau tidak.
Kesetaraan gender itu adalah omong kosong, ga mungkin menyamakan laki-laki dengan perempuan. Bilang pada perempuan yang menyuarakan kesetaraan gender agar dia nyoba naik kereta Ekonomi pas jam sibuk abis itu dia bakal nyadar kalo yang dia suarakan itu adalah kesalahan.

Kelebihan laki-laki adalah kekurangan perempuan, kelebihan perempuan adalah kekurangan laki-laki. Intinya mereka berbeda dan saling melengkapi.

Perjalanan pulang ga ada masalah pas naik kereta, always on time meski sedikit macet (emang kereta ada macetnya????), sampe stasiun Bekasi jam 17 kurang sepuluh menit buru-buru naik Elf (lagi), nah ini dia nih yang bikin puyeng apalagi udah masuk jam sibuk udah pasti macet sana sini, berikut titik macet di jalur Stasiun Bekasi menuju Tambun.

  1. Stasiun itu sendiri (Proyek).

  2. Bulan-bulan.

  3. Terminal (lumayan parah).

  4. Bulak Kapal ( parah).

  5. Indoporlen (paling parah).

  6. Tambun (parah juga).


Jadi ada 6 titik macet yang W temuin dari perjalan ini, total waktu yang W hitung dari stasiun ke Tambun lebih kurang 60 menit dengan catatan tidak lewat belakang terminal ( mungkin sampe 90 menit kalo lewat belakang).

Inti dari perjalanan ini adalah waktu orang di Kota seperti Bekasi atau Jakarta banyak terbuang di jalanan. Dan masalah utamanya adalah MACET, bahkan dari sebuah tulisan yang pernah W baca yaitu tentang Kota Jakarta, lebih kurang pertanyaannya begini "Apa yang anda ingat ketika mengingat Jakarta". Total dari respondennya menjawab MACET sekitar 70%. Salah satu cara biar waktu dijalanan ini tetap produktif adalah usahakan agar membawa buku yang bermanfaat biar waktu ga terbuang percuma, atau mungkin yang lebih baik adalah Alquran atau kitab suci sesuai agama anda sendiri. Ini lebih baik daripada bengong ga karuan, atau cuma main hape ga jelas, buang buang waktu secara percuma.

Apa yang kita banggakan dari Kota Ini.?

Tulis Komentar dengan akun Facebook Anda.

0 comments:

Post a Comment